RSS

Biografi: Ludwig Ingwer Nommensen

15 Mei

Ompu i DR. I.L. Nommensen

 

 “Rasul Batak”
Nama Ingwer Ludwig Nommensen
Lahir di Nordstrand, Jerman
Tanggal   6 Februari 1834
Meninggal di  Sigumpar, Toba Samosir, pada hari Kamis pagi tanggal 23 Mei 1918 dalam usia 84 tahun dan dikebumikan pada hari Jumat sore tanggal 24 Mei 1918
Anak dari Ayah  :  Pieter Nommensen

Ibu     :  Anna

Istri I Caroline (meninggal tahun 1877, karena sakit di Jerman.

Menikah di Sibolga 16 Maret 1866-1877, di Sibolga.
Anak:

 
  1. Benoni, meninggal dunia-hanya berumur 7 hari.
  2. Anna – meningal dunia ketika masih anak-anak.
  3. Christian,  mati terbunuh di Pinang Sori oleh lima orang kuli China (Mei 1891).
  4. Nathanael, mati tertembak di arena Perang Dunia I di Perancis.
Istri II  Christine HarderMenikah di Jerman pada tahun 1892, dan meninggal tahun 1909 kemudian dimakamkan di Sigumpar.
Anak : 3 orang (2 perempuan dan 1 laki-laki)

Pendidikan:

Seminari zending Lutheran Rheinische Missionsgesellschaft (RMG), dan ditahbiskan menjadi pendeta pada tahun 1861.

Pekerjaan:

  • Missionaris dari Rheinische Missionsgesellschaft (RMG). (Ditugaskan ke Tanah Batak pada bulan Desember 1861, dan berangkat dari Amsterdam menuju Sumatera dengan kapal Pertinar, dan setelah menempuh perjalanan selama 142 hari, pada tanggal 14 Mei 1862, mendarat di Padang, selanjutnya untuk pertama sekali menetap di daerah Barus.
  • Missionaris dan Pendeta HKBP, tahun 1961 – 19881.
  • Ephorus Pertama HKBP pada tahun 1881 melalui keputusan Kongsi Barmen yang menugaskannya, dan jabatan tersebut diemban sampai akhir hayatnya pada hari Kamis tanggal 23 Mei 1918.

Penghargaan:

  • Pada Tahun 1904 (Di hari ulang tahunnya yang ke-70), mendapat gelar Doktor Honoris Causa di bidang Theologi dari  Fakultas Theologi Universitas Bonn, Jerman.
  • Pada tahun 1911, ia memperoleh penghargaan Kerajaan Belanda dengan diangkat sebagai Officer Ordo Oranye-Nassau. Ia pun akhirnya mendapat gelar sebagai Rasul Orang Batak.

Karya:

  • Tahun 1876, selesai menterjemahkan Perjanjian Baru ke dalam Bahasa Batak Toba.
  • Tahun 1877, beserta Pdt.Johansen mendirikan Sekolah Guru Zending di Pansurnapitu.
  • Huria Kristen Batak Protestan (HKBP) menjadi sebuah gereja terbesar di tengah-tengah suku bangsa Batak, maupun di Indonesia. HKBP berdiri pada tangggal 7 Oktober 1861 yang merupakan buah karya dari 4 orang Misionar Belanda dan Jerman yaitu: H ; (Heine)K (Klammer); B (Betz); dan P (Van Asselt), penginjil sebelum Nommensen ditugaskan dari Rheinische Missionsgeselshaft dari Barmen, Wupertal, Jerman, yang dikenal dengan nama Kongsi Barmen.

 

Sumber:

Dari beberapa sumber.

Iklan
 
 

Tag: , , ,

3 responses to “Biografi: Ludwig Ingwer Nommensen

  1. welman sianipar

    3 April 2013 at 07:30

    Izin share

     
    • Catatan JEB

      22 April 2013 at 13:29

      Silahkan amang Welman Sianipar, dan Terima kasih telah mengunjungi web ini. GBU.

       
  2. Welman Sianipar

    13 Juli 2013 at 12:23

    Terlupakan…

     

Wajib tinggalkan balasan disini:

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s