RSS

Pendeta Gay Mengadakan Jamuan Pernikahan di Malaysia

15 Agu

AFPOleh Yahoo! News | AFP – Kam, 9 Agu 2012

Pendeta gay asal Malaysia mengadakan jamuan pesta pernikahan dengan partnernya yang asal Amerika meski ada kemarahan dari kelompok konservatif di negara tersebut yang menentang pernikahan mereka.

Ngeo Boon Lin sudah menulis banyak buku soal gay dan isu-isu lain dengan nama Ouyang Wen Feng. Ia mengadakan upacara pernikahan Cina tradisional secara tertutup di sebuah restoran di Kuala Lumpur, Sabtu (4/8) lalu.

“Saya ingin menginspirasi banyak orang untuk berbicara jujur dan membela hak-hak kami,” katanya pada AFP.

Ngeo menikahi partnernya, seorang produser musikal Broadway keturunan Afrika-Amerika bernama Phineas Newborn III, tahun lalu di New York, tempat tinggal mereka.

Homoseksualitas masih menjadi isu tabu di Malaysia — sodomi bisa dihukum 20 tahun penjara — dan Ngeo mendapat kritik keras dari figur Islam dan Kristen saat pertama kali mengumumkan rencana pernikahannya.

Ngeo mengatakan bahwa ia merasa penting untuk mengadakan pesta pernikahan di Malaysia untuk menunjukkan bahwa kelompok gay tidak bisa ditakuti.

“Jawabannya sederhana, kita tidak boleh mengancam satu sama lain dan saya harus menunjukkan bahwa orang tidak suka diancam,” kata Ngeo, 42, dalam komentar lewat email yang dikirim ke AFP dari tempat bulan madu mereka di Vietnam.

Menurut Ngeo, jamuan pesta itu dihadiri oleh 250 teman dari Malaysia dan luar negeri. Mereka tidak mengalami halangan dalam mengatur pesta tersebut.

Ngeo berencana kembali ke Malaysia akhir pekan ini sebelum kembali ke New York akhir bulan ini.

Ia pernah mengalami kemarahan dan ancaman saat pertama membuka gereja yang menerima buat kelompok gay di luar Kuala Lumpur pada 2007.

Ia rutin kembali ke Malaysia dan kawasan Asia untuk mempromosikan kesadaran gay.

Tokoh keagamaan berpengaruh di Malaysia dan tokoh politik konservatif tetap keras menolak perkembangan komunitas gay di negara tersebut.

Tahun lalu, aparat melarang festival tahunan bertema gay yang menampilkan film-film, konser, forum, sementara sebuah badan keagamaan besar pada 2008 mengeluarkan fatwa melarang seks lesbian.

Setelah Ngeo mengumumkan rencana pernikahannya tahun lalu, Menteri Urusan Islam Jamil Khir Baharom menyatakan pernikahan sesama jenis sebagai “ekstremisme yang…akan menimbulkan masalah sosial.”

Pejabat negara dan pemimpin Kristen juga mengutuk rencana pernikahan Ngeo.

Menurut Ngeo, kelompok gay tidak boleh membiarkan sesuatu “membuat kita ketakutan sampai-sampai bungkam”.

“Kita seharusnya jangan berpikir pendek dan takut dengan reaksi kemarahan…Kita tidak boleh menyerah pada ketakutan!” katanya lagi lewat email.

____

Iklan
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 15 Agustus 2012 in Campur Sari

 

Tag: , ,

Wajib tinggalkan balasan disini:

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: