RSS

Rapat Pendeta HKBP Distrik XXVIII DKI Jakarta.

14 Sep

Lembang, Jawa Barat.

HKBP Distrik XXVIII DKI Jakarta menyelenggarakan Rapat Pendeta dan Sinode Distrik di hotel Panorama, Lembang pada 2-6 September 2013. Turut hadir dalam kegiatan ini seluruh pendeta HKBP yang melayani di distrik tersebut. Secara khusus dalam kegiatan Rapat Pendeta, hadir pula Ketua Rapat Pendeta (KRP) HKBP, Pdt. Willem T.P. Simarmata, MA untuk memberikan sesi yang membahas tema, yaitu: “HKBP Menjadi Berkat bagi Dunia”.

Ketua Rapat Pendeta memberikan sesi pada Rapat Pendeta HKBP Distrik DKI Jakarta yang didampingi oleh Majelis Persidangan yang diketuai Pdt. R.J. Hutagaol, S.Th.

Ketua Rapat Pendeta memberikan sesi pada Rapat Pendeta HKBP Distrik DKI Jakarta yang didampingi oleh Majelis Persidangan yang diketuai Pdt. R.J. Hutagaol, S.Th.

KRP mengungkapkan bahwa visi HKBP menjadi Berkat bagi Dunia sesungguhnya merupakan amanah Sinode Godang HKBP yang diselenggarakan pada tahun 2012 yang lalu. Namun, kehadiran HKBP telah menjadi berkat sejak zaman misionaris melalui berbagai pelayanan yang dilakukannya kepada masyarakat Batak. Dalam hal ini, tugas kita sekarang adalah merevitalisasi apa yang telah dilakukan para pendahulu. Tentu saja upaya revitalisasi tidak lepas dari konteks yang kita hadapi pada saat ini, tegasnya.

Seluruh Pendeta yang melayani di Distrik DKI Jakarta mengikuti sesi KRP dengan penuh antusias.

Seluruh Pendeta yang melayani di Distrik DKI Jakarta mengikuti sesi KRP dengan penuh antusias.

.
Seluruh peserta Rapat Pendeta berfoto bersama dengan Ketua Rapat Pendeta HKBP.

Seluruh peserta Rapat Pendeta berfoto bersama dengan Ketua Rapat Pendeta HKBP.

Dalam upaya menjadi berkat tersebut, setidaknya ada tiga pilar yang dikemukakan oleh KRP yang juga adalah Ephorus HKBP ini, yaitu:

1. Pembaharuan

Pada pilar pembaharuan, beliau menyoroti secara tajam tentang hakikat pendeta di tengah semakin terpuruknya citra pendeta. Menurutnya, tohonan pendeta merupakan anugerah Tuhan dalam segala kelemahan untuk melayani sebagai gembala. Dalam kenyataan, seringkali kehadiran pendeta lebih sebagai pemimpin daripada gembala. Hal ini terjadi karena dalam Aturan Peraturan (AP) HKBP, fungsi pendeta ditetapkan sebagai pemimpin. Tentu saja, hal ini berdampak pada karakter pendeta. Karena itu, KRP mengajak pendeta untuk melakukan revitalisasi AP HKBP sehingga pendeta lebih mengedepankan fungsi gembala yang mengayomi dan menjadi teladan bagi warga jemaat.

2. Perdamaian

Dalam pilar ini, KRP menyoroti konteks bangsa kita yang pluralis dan krisis ekologi yang semakin mengancam bumi, khususnya konteks pluralis kota Jakarta dan berbagai bencana yang kerap kali melanda Jakarta karena pencemaran lingkungan. Menurutnya, kehadiran gereja harus menjadi perekat di tengah-tengah kemajemukan dan gereja turut menjaga kelestarian lingkungan hidup makanya ada JPIC.

3. Pemberdayaan

Kemiskinan warga masyarakat turut menjadi keprihatinan KRP. Menurutnya, gereja harus melakukan pelayanan kreatif untuk melepaskan warga masyarakat dari cengkraman rentenir yang sungguh menyengsarakan; terlebih lagi lebarnya kesenjangan sosial karena faktor ekonomi di kota Jakarta. Karena itu, kehadiran gereja harus dapat dirasakan manfaatnya oleh masyarakat. Gereja harus turut meningkatkan taraf ekonomi warga.

Ketua Rapat Pendeta didampingi oleh Praeses HKBP Distrik DKI Jakarta berfoto bersama dengan Panitia Rapat Pendeta HKBP Distrik DKI Jakarta.

Ketua Rapat Pendeta didampingi oleh Praeses HKBP Distrik DKI Jakarta
berfoto bersama dengan Panitia Rapat Pendeta HKBP Distrik DKI Jakarta.

Pada kesempatan ini, KRP juga mengungkapkan harapannya terhadap distrik ini sebagai lokomotif HKBP karena memiliki potensi yang besar sehingga harus menjadi berkat terhadap distrik-distrik lain di HKBP. Beliau juga mengemukakan bahwa Praeses HKBP Distrik DKI Jakarta, Pdt. Colan W.Z. Pakpahan, M.Th bersama Praeses HKBP Distrik Bekasi, Deboskab dan Banten menjadi tim untuk membangun patung setengah badan Nommensen dan Raja Pontas Lumbantobing. Bahkan, diharapkan bisa juga menggagas “Nommensen Award” yang akan diberikan kepada orang-orang yang berjasa membangun masyarakat Batak. (Pdt. Mangasa Lumbantobing)

Sumber: Kantor Pusat HKBP Pearaja

 
 

Tag: ,

One response to “Rapat Pendeta HKBP Distrik XXVIII DKI Jakarta.

  1. Catatan JEB

    14 September 2013 at 11:19

    Selamat menjalankan Rapat Pendeta HKBP Distrik XXVIII DKI Jakarta.
    GBU.

     

Wajib tinggalkan balasan disini:

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: